Jerome Powell Menghapus Penguatan US Dollar

Jerome Powell Menghapus Penguatan US Dollar

Gubernur The Fed Jerome Powell, menghapus penguatan mata uang Amerika Serikat US Dollar, yang selama seminggu terakhir terlihat sangat perkasa. Didalam pidato nya pada pertemuan Klub Ekonomi di New York, Jerome Powell mengatakan bahwa suku bunga acuan The Fed “Just below the board of estimate of the level that would be neutral of the economy – That is, neither spending up nor slowing down growth”. Pernyataan yang tegas ini tentunya disambut oleh para pelaku pasar dengan menaikan harga index saham Dow Jones 2% dan membanting imbal hasil obligasi tenor 10 tahun Amerika Serikat dari 3,07% menjadi 3,04%.

Nada dovish yang dinyatakan oleh Powell tadi malam, tentunya merupakan jawaban atas pertanyaan dari pelaku pasar, atas kemarahan Presiden Trump terhadap kebijakan moneter The Fed yang cenderung menaikan suku bunga secara agresif. Lebih dari pada itu ,tentunya ini memberikan peluang bagi The Fed untuk tidak merubah kebijakan kenaikan suku bunganya di bulan depan, tetapi secara umum pernyataan Powell, menekankan bahwa kenaikan suku bunga di tahun 2019 tidak seperti proyeksi nya.

Proyeksi The Fed untuk menaikan suku bunga pada tahun depan yang sedianya terlihat 3 kali, sepertinya akan dipangkas menjadi 1 kali, guna memberikan ruang pada pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat pada khusus nya dan pertumbuhan ekonomi global pada umumnya.

Pelaku pasar kedepannya akan melihat pelonggaran atas pengetatan ekonomi yang akan dilakukan oleh The Fed ini, apakah akan berimbas pada pengurangan neraca The Fed yang berjalan saat ini. The Fed telah mengurangi neracanya dari $4,1 milliar menjadi $354 milliar saat ini, dan setiap bulannya The Fed mengurangi 30 milliar dari treasury dan 20 milliar /bulan untuk hutang pemerintah dan lembaga keuangan berbasis mortgage.

Melihat fenomena diatas maka ketegasan dari Jerome Powell dapat diartikan pula sebagai dukungan The Fed terhadap perekonomian Amerika Serikat dalam menghadapi konflik perang dagang Amerika – China. Pelemahan mata uang US Dollar akan membuat produk Amerika Serikat kembali kompetitif terhadap produk buatan China, dan tentunya  ini akan membuat tekanan baru bagi China agar segera kembali duduk di meja perundingan bersama Amerika Serikat.

AUDUSD

Keadaan ini akan membuat pair AUDUSD menguat sampai kelevel 0,7350 an dengan maksimal koreksi mencapai level 0,7270 an.

audusd 29 nov.png

Menyerupai

Atmosfir Kelabu Perekonomian Dunia

Pasar keuangan bergerak datar sideways dalam minggu ini rupanya pelaku pasar masih melihat perkembangan besar yang akan terjadi di pasar uang, antara lain : Atmosfir perang dagang Amerika – China mulai terlihat ada sedikit membaik disaat Presiden…

Berita terbaru

GBPJPY Uji Resistant Daily

Menguatnya mata uang Poundsterling mendorong pair GBPJPY ikut menguat, terlihat pada perdagangan pada pekan lalu, pada pair GBPJPY terbentuk sebuah pola bullish harami, yang memberikan signal kuat naik bagi pair GBPJPY…

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Internal error. Silahkan coba lagi

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera